Sampai Jumpa di Penghulu

Pemilik rindu di kepalaku,

Apa kau pernah merasa bosan? Kadang senyuman jarak yang membentang terasa begitu menikam. Atau bayangan hanyalah alasan kita untuk melarikan diri? Entahlah. Aku berharap bahwa segala prasangka hanyalah mimpi buruk, yang akan selesai dan menghilang saat kita membuka mata.

Cinta itu perjalanan, Iwanuwuwu. Kematian bukan pengkhianatan. Mungkin itu ialah cara Tuhan mengekalkan cinta agar setia tetap terjaga. Tapi apa kau pernah berpikir bahwa segalanya tak akan sama bila “kita” itu bukan kau dan aku? Dan aku tak mau membayangkan itu.

Kadang aku kehabisan kata-kata untuk membalas suratmu, Iwanuwuwu. Karena segala kecemasan telah kuutarakan padamu lewat angin yang melintas di sekitarku. Aku yakin, kau sudah mendengar ceritanya dari kepak sayap burung gereja. Dan ruam langit yang jatuh membasahi ingatan selalu menjawab semuanya. Rindu itu masih dan selalu kamu.

Mungkin, terkadang kita saling memunggung sejenak, mengusap peluh di dahi, lalu berbalik dan tersenyum lagi. Tak apa, Iwanuwuwu, karena selalu ada lelah dan jeda dalam cinta. Beristirahatlah lalu kembali, melanjutkan perjalanan menuju akhir tujuan.

Biarkan kita terus mengukir senyuman di jalan kita, pemilik rindu di kepalaku. Meski tersendat dan terjungkal. Pelihara percaya yang kutitipkan padamu, lalu kita berjumpa di penghulu.

Peluk cium dariku,
Yang beterbangan di tiap sudut hatimu

Untuk diikutsertakan dalam project 30HariMenulisSuratCinta dari @PosCinta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s